Blog ini dibangunkan dengan niat untuk menjadikannya medan penulisan dan perkongsian bahan-bahan tarbiyyah termasuklah penulisan tentang pengalaman hidup, nasihat-nasihat, panduan-panduan berguna dan perbincangan isu-isu semasa buat manafaat diri sendiri, isteri, anak-anak, saudara-mara, sahabat-sahabat dan sesiapa sahaja yang boleh mencapainya. Mudah-mudahan ia menjadi amal jariah saya yang diterima Allah sebagai amal soleh.

Selasa, 29 Disember 2009

Jom kita bincang tentang 'Hati'

Rasullullah s.a.w bersabda:

....ketahuilah bahawa di dalam tubuh (manusia) terdapat segumpal daging, jika ia baik maka baiklah seluruh tubuh, dan jika ia rosak maka rosaklah seluruh tubuh. Maka ketahuilah bahawa segumpal daging itu adalah hati. Hadith riwayat Al-Bukhari dan Muslim.

Hadith ini adalah hadith sahih.

Rasullullah s.a.w menyebut dengan jelas tentang wujudnya seketul daging (in English disebut flesh dan dalam matan arab disebut mudghah) dalam tubuh kita...maknanya ia wujud secara fizikal dan disebut pula daging tersebut adalah hati (dalam bahasa Melayu), heart (in English) atau Al-Qalb (dalam bahasa Arab).

Dalam istilah sains, medical atau anatomy - hati dipanggil hepar, heart pula adalah jantung dan hati yang disebut dalam bahasa Melayu itu tidak wujud secara fizikal melainkan adanya elemen psychology atau intuition yang dikaitkan dengan otak.

Jadi ada 3 persoalan di sini sama ada hati yang disebutkan dalam hadis tersebut itu adalah hepar, jantung atau otak?

Ketiga-tiga organ ini dalam badan manusia sangat penting kerana salah satunya 'out' atau malfunction maka keseluruhan badan tidak akan berfungsi dan ini selari dengan apa yang dijelaskan oleh Rasullullah s.a.w itu...jika ia baik maka baiklah seluruh tubuh, dan jika ia rosak maka rosaklah seluruh tubuh.

Jika otak tidak berfungsi - maka orang itu disahkan mati.
Jika jantung tidak berfungsi - maka orang itu dalam stage menghadapi mati. Belum mati sehingga disahkan otaknya mati.
Jika hepar tak berfungsi - maka sistem metabolism dalam badan akan terganggu termasuk sistem deposit lemak akan bermasalah. Jika sangat kritikal hepar boleh diganti itupun jika ada orang yang ingin mendermakan hatinya dan hepar ini boleh berkembang dan berfungsi semula dengan baik.

Mengikut kepentingan organ kepada kesihatan badan maka kita boleh kata yang paling penting ialah otak diikuti jantung dan kemudiannya hepar (hati). Jadi apakah maksud sebenar seketul daging yang disebutkan oleh Rasullullah itu?

Atau...hati itu dirujuk sebagai hati maknawi...namun begitu Rasullullah s.a.w dengan jelas menyebutnya sebagai seketul daging yang wujud secara fizikal?

Jom kita bincangkannya....


Dr. Ibrahim
KSU, Riyadh

Tiada ulasan:

Catat Komen